Perbedaan Bukan Berarti Perpecahan

Mungkin gw belum pernah cerita apa itu ASIX dan siapa mereka.
Tapi gw rasa ini momen langka,momen dimana kita menuju dewasa yang penting buat kita.

ASIX,nama yang gw bikin sama anak-anak buat kelas gw.
‘A6=A.SIX’ itu nama kita,kita teman,sahabat,dan keluarga.
Kita adalah satu,dan mungkin jadi satu-satunya kelas paling kompak saat ini.

Hari ini Senin,15 Agustus 2010.
Sehari habis valentine day,bukan berarti warna merah merona ada di pipi kita.
Tapi….

Waktu itu pukul 07.45,sesaat habis upacara,room call ngumumin kalo semua ketua kelas XII harus kumpul.

‘Pasti ngomongin FN (Final Night=pesta perpisahan)’,kata gw.
Pada awalnya gw kira cuma pemberitahuan biasa.
Tapi ternyata,ini awal ‘malapetaka’.
Konsep FN yang mengusung PROM NIGHT,yang notabene baru pertama kali bakal digelar dan udah disepakatin,tiba-tiba…..’BATAL’.

Awalnya gw pikir,’ah,paling cuma nakut-nakutin doang’,tapi itu nyata!!

Waktu bel istirahat bunyi,2 anak inti OSIS plus 1 guru tiba-tiba masuk ke kelas kita.
‘sekarang voting,bla…bla…bla…’.
Voting??apalagi sih??orang uda deal juga pake PROM.
Tapi ternyata enggag !!!
Voting dimulai,walaupun kita(yang merasa udah yakin sama konsep PROM) masi terbengong-bengong dengan tujuan tu voting apa?
Tapi tanpa diduga sebagian besar anak-anak memilih FN biasa (konsep monoton selama ini,yang cuma jadiin kelas 3 kayak kambing congek,duduk,nonton,dengerin lagu,selesai,tanpa ada kesan).
Gag tau apa yang dipikiran anak-anak,mereka yang awalnya semangat buat PROM,seketika itu juga berubah haluan.
Gw paham,ada beberapa faktor yang buat mereka kayak gitu *gag perlu gw sebutin karna cuma buat SAKIT HATI!!*

Sakit hati??emang kenapa?? *kalo yang ini bakal gw critain*.
1.Karna konsep awal acara emang dari kelas gw,yang pengen FN tahun ini BEDA !
2.Gw termasuk anak yang hyper-antusias ma FN tahun ini.
Gw sama beberapa temen gw,relain waktu,tenaga,dan pikiran kita,cuma buat mikir APA,dan GIMANA konsep+kostum PROM pertama kita.
Kita rela-relain deh gag les,kita rela adu mulut ma mbak-mbak pegawai toko kainnya,sampe udah pesen kain ke SBY,kita rela pinjem majalah sana-sini buat kasih gambaran apa n gimana prom itu ke temen-temen,dan lain-lain.
3.Gw kecewa,karna gw kira awalnya anak-anak udah paham PROM tu gimana,tapi ternyata!!!!

Semua yang kita usahain selama ini mentah !!
NOL !!
Negatif !!
Produk gagal !!
Ato apalah,yang bikin gw jengkel stadium akhir emang.
Yang bikin temen gw balikin semua uang yang udah disetor anak-anak buat beli kain.
Gw paham gimana perasaan temen gw itu,karna gw juga ngrasain pastinya.
Sampai akhirnya…

Ya,sampai akhirnya ada anak yang tiba-tiba ngomong ke gw,kalo apa yang gw lakuin ma temen gw itu salah !!
Gw kasih dia argumen,dan dia juga kasih gw argumen.
Dan,gw emang salah,gw ma temen gw terlalu emosi.
Dan gw pikir-pikir bukan gw,temen gw,atau temen-temen gw yang jadi korban…tapi persahabatan kita,di ujung tanduk,dan gw gag tahu harus gimana.
Gw marah,walaupun gw masih bisa tahan emosi.
Tapi gag dengan temen gw,
Suaranya serak,sesekali bicaranya terhenti,gw gag mau lihat dia yang persis berdiri di samping gw,karna gw tau kalau dia nangis.
Suasana jadi emosional,
Semua berargumen,walaupun dalam batas wajar.
Dan gw paling GAG SUKA ini !!
Satu per satu temen gw ngomong sambil nangis,termasuk gw.
Sekejap gw berpikir,kalo semua bakal hancur,kita bakal hancur di saat kita butuh kekompakan.
Gw gag inget UAN kapan saat itu,yang gw inget cuma satu,yaitu…
Kapan terakhir kali gw nangis di kelas.

Tapi untungnya kita udah dewasa,bukan otot yang main,tapi otak yang kerja.

2 jam kita ngobrol di kelas,dengan pintu tertutup,bahkan guru pun gag berani masuk (karna udah ada jubir kita di pintu yang siap jelasin kejadian di dalam),semua bicara,keluarin apa yang mereka rasa,apa yang mereka pendam,sekarang kita tau semua.

Kepala dingin,sabar,menghormati pendapat orang lain,dan akhirnya tangisanku tadi kini berubah dengan tawa.

Yup,100 buat kalian.
IT’S CLEAR !! IT’S OVER !!
Semua lega,semua tahu mana yang salah dan harus dibenahi,semuanya tertawa,dan hingga bel pulang berbunyi,wajah mereka terangkat,bukan tertunduk kaya apa yang gw takutin tadi.
SEMUA SELESAI TANPA AMARAH,SEMUA SELESAI DENGAN SENYUMAN.

ASIX…aku bangga sama kalian,kalian memiliki empati dan simpati yang tak terhitung.
ASIX…aku bersyukur berteman dengan kalian,karna kalian mampu mengajarkanku kedewasaan,mengajarkanku berfikir dingin,berfikir dengan otak dan bukan otot.
ASIX…aku sayang kalian,karna ketika ada teman kita yang menangis,kalian mengusapnya dengan kasih sayang,dan memeluknya dengan persahabatan.
ASIX…AKU CINTA KALIAN,karna kalian memberiku kebahagiaan,kemenangan,dan kekeluargaan yang tak bisa dinilai dengan apapun.

Jadikan ini pedoman sayang,bukan halangan.
Jadikan ini tangga kita untuk naik,dan bukan turun.
Jadikan ini jembatan untuk melewati semua dan bukan untuk menghindar.

Ini bukan perpecahan,tapi ini adalah jalan untuk proses kita,proses untuk menjadi lebih baik dan lebih dewasa.

AKU SAYANG KALIAN !!
I LOVE ASIX !!
I LOVE POPPI-PIPPO !!

Iklan
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: